:: 1449/1 & 1449/2 ::

08.00 – 09.15 Matematik Kertas 1

10.00 – 12.30 Matematik Kertas 2

Mari mendoakan.

Advertisements

:: SPM 2017 ::

学生の試験は明日だ。

今週末までも、学生に会って、教えてあげた。忙しかったので、ちょっと疲れた。

今晩、家でゆっくり休んで、料理を作って、来週のスケジュールを計画していた。学生の事ちょっと心配ので、あまり眠れなかった。😅

とにかく、時間がまだあるから、大丈夫だと思う。みんな最後まで頑張れば、大丈夫でしょう。

きっと夜は長く、深く沈んでたほうが

朝日昇る時はそう、きらめくはずさ

明日はきっといい日になる。

みんな、頑張ってね。

私も頑張る。💪

:: Anak Kucing & Strok Haba ::

Petang tadi ada tuisyen di Sri Rampai. Di rumah pelajar itu ada beberapa ekor kucing, dibela di luar rumah.

Sebelum ini, hanya ada seekor anak kucing yang diletakkan di dalam sangkar, kerana takut dilanggar kereta. Kucing itu berwarna oren.

Sebaik sahaja sampai tadi, ternampak pula seekor lagi anak kucing di dalam sangkar, bersama si oren. Spontan saya tegur,

“Eh, ini ‘siapa’ pula?” tanya aku kepada Nini, yang sedang menarik pagar.

“Anak kucing baru. Ada orang bagi,” jawabnya sebelum menyambung, “Comel kan?”

“Comel, hidung pink!” balas aku sambil melihat kucing yang sedang duduk dengan kepala yang diletakkan di atas tangan.

Nini dan aku masuk ke dalam rumah dan tuisyen Matematik berjalan seperti biasa.

Hampir dua jam kemudian tuisyen berakhir dan aku bangun meminta diri. Ada satu lagi sesi tuisyen di Setiawangsa selepas itu.

Di luar rumah, kucing oren mengiau-ngiau kuat.

Sedang aku ralit menyarungkan kasut, tiba-tiba Nini yang sedang membelek-belek sangkar kedua ekor kucing tadi bersuara,

“Eh. Kenapa ‘dia’ ni cikgu? Mati ke?” Nini memaksudkan anak kucing yang baru itu.

“Ha? Kenapa pula??”

“Dia tak bergerak.”

Aku menghampiri. Mata kucing itu tidak berkedip. Tetapi badannya masih turun naik, bernafas.

“Eh. Air apa tu?” Ada lendiran jernih membasahi pipi anak kucing. Aku fikir air dari matanya. Rupa-rupanya dari mulut. Air liur.

Dipendekkan cerita, kami ambil keputusan untuk terus ke klinik. Badannya belum sejuk dan belum mengeras. Jadi masih ada harapan, fikirku.

Klinik yang terdekat tutup. Kami ke klinik lain. Alhamdulillah buka dan tidak ramai pengunjung.

“Suhu badannya panas, 41°C,” kata vet yang memeriksa. Tidak lama selepas itu beliau berikan suntikan untuk menurunkan suhu badan.

Selepas bertanya itu ini dan memeriksa mata, mulut dan respon kucing terhadap deria lain, vet menerangkan, kucing ini mungkin mengalami seizure akibat heat stroke.

Allah.

Pernah dengar tentang serangan strok haba terhadap kucing. Tapi tak sangka pula itu yang berlaku.

“Kucing ni 50-50. Kalau dia dapat terus hidup pun ada kemungkinan otaknya terjejas. Mungkin ada kesan-kesan lain,” terang vet itu lagi.

Aku terpaksa tinggalkan Nini di klinik kerana ada tugasan mengajar di tempat lain. Mulanya nak batalkan saja tuisyen yang seterusnya itu, tapi apabila Nini beritahu ibunya akan sampai sebentar saja lagi, aku minta diri.

Beberapa minit selepas Maghrib tadi, ibu Nini menghantar gambar kedua dan memaklumkan,

“Allah lebih sayangkan Kecik.”

Ternyata menjaga kucing bukan mudah (terutamanya anak kucing yang belum kuat).

Hati perlu tabah.

Kepada semua cat parents, pantau kucing anda di hari-hari yang panas ini. Galakkan kucing minum air dan sesekali perhatikan juga keaktifannya.

Patutlah kucing oren kuat mengiau-ngiau sebelumnya. Ia mahu memanggil dan beritahu kami, ‘adiknya’ yang satu itu sedang kesakitan.

Begitu bahasanya.

Semoga Nini tabah menghadapi kehilangan.

:: Bisik Pada Langit ::

Tempoh hari, setelah agak lama juga tidak memberi cuti kepada diri sendiri, aku keluar bersama sepupu yang paling dekat di hati. 

Bila Anis kata mahu datang ke rumah pada cuti hari Deepavali, aku terus reschedule segala kelas yang ada pada hari itu. Jarang-jarang aku cuti ketika orang lain bercuti.

“Merdeka pun ada tuisyen ya,” seorang bapa kepada pelajar pernah berseloroh.

“Cikgu raya kat sini ke? Kalau raya kedua nak buat tuisyen OK ke?” tanya seorang lagi pelajar lain, mungkin berdebar kerana peperiksaan percubaan SPM di sekolahnya betul-betul selepas cuti Hari Raya Aidiladha.

Minggu ini cuti sekolah. Jadi, pada waktu pagi pun aku ada tuisyen. Ada pelajar yang balik dari asrama, ada juga yang memang mahu tukarkan tuisyen ke waktu pagi. Jadual agak padat. Maklum saja, SPM tinggal kurang sebulan lagi!

Kembali kepada topik asal, aku dan Anis memutuskan untuk ke KLCC. Bila difikirkan, sudah lama juga aku tidak jejakkan kaki ke sana. Ini kali yang pertama buat tahun ini (2017 hanya tinggal lagi dua bulan). Tahun lepas, mungkin cuma sekali juga. Eh, yakah? Aku pun tak ingat.

Ada dua agenda kami ke KLCC hari itu. Satu, mahu ke Kinokuniya. Dua, ke TGV Cinema untuk menonton Bisik Pada Langit. Continue reading