:: Edensor ::

5 Syawal. Masih belum terlewat rasanya.

Selamat Hari Raya Aidilfitri bagi tahun 1434H kuucapkan kepada semua. Taqabballallahu minna wa minkum al-‘amal as-saliha (semoga Allah menerima ‘amal soleh dari kami dan dari kamu semua).

Cuti sekolah masih berlangsung. Tapi hari ini tidak sedikit yang sudah mula kembali berkerja. Dan yang tidak sedikit itu, termasuk diriku.

EDENSOR

Semalam, telah kukhatamkan novel Edensor, karya Andrea Hirata. Edensor, naskhah ketiga dari tetralogi Laskar Pelangi. Edensor kubaca dengan agak terburu-buru. Hal ini tidak lain kerana tarikh pemulangan buku itu sudah hampir dua minggu kulepasi. Kerana hari ini akan kupulangkan kembali Edensor ke PNM, maka sepecutnya kuhabiskan membacanya malam tadi.

20130813_083139

Edensor / Andrea Hirata.
ISBN 978-983-3892-02-0
Edisi Bahasa Melayu (terbitan PTS Litera Utama Sdn Bhd)
Terbitan pertama, 2007.

Edensor tidak menghampakan. Cuma mungkin contentnya sedikit padat, seakan terburu kejar masa seperti aku yang membacanya. Barangkali jika diperhalusikan lagi, Edensor akan jadi lebih baik dari Laskar Pelangi. Maksudku, jika diperincikan dan dipanjangkan lagi jalan ceritanya.

Antara content utama novel ini adalah berkisarkan kembara. Backpacking serata Eropah. Malah hingga ke Rusia dan Afrika. Kembara ini dari Sorbonne di Paris, tempat kuliahnya Ikal (Andrea) dan saudaranya Arai. Turut diceritakan, cabaran yang terpaksa dihadapi mereka berdua selama di negara orang, baik sebelum mula kuliah mahupun sehingga menghabiskannya.

Sentuhan gaya bahasa Andrea masih penuh magis. Ternyata beberapa kalimah yang digunakannya membuatkanku terpaksa membuka kamus, sekaligus memperkayakan kosa kataku. Sungguh, terkagum aku.

Di samping itu, seperti dalam karya tetralogi Laskar Pelangi yang sebelumnya, pelajaran-pelajaran moral yang sehingga berbelas-belas masih diteruskan dalam Edensor.

Kini dapatlah kusimpulkan, selepas Hlovate, Andrea Hirata adalah orang kedua yang kurasakan karya-karyanya wajar ku beli sendiri (daripada meminjam di PNM). Karya yang tidak rugi menjadi koleksi, agar boleh dibaca kembali berulangkali (untuk revisi).

Tak sabar untuk membaca karya terakhir dalam tetralogi Laskar Pelangi, Maryamah Karpov.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s