:: POTD: Pagi Raya ::

from Instagram: http://ift.tt/2t5Lmh3 http://ift.tt/2u3nFTH

Gambar pagi raya.

Tahun ini emak gigih jahitkan baju raya untuk semua perempuan dalam keluarga. Memang dari dulu lagi emak yang selalu jahitkan. Cuma bila dah besar ni, tengoklah kalau emak sempat / larat.

Baju yang emak jahit selalu lebih selesa daripada baju-baju lain. Terutamanya baju kurung.

Sebenarnya sekarang ni dah kurang nak cari baju ‘berkain’. Memang jarang sangat pakai baju kurung atau jubah. Lebih kerap berseluar – sebab selalu naik motor ke mana-mana.

Punyalah dah lama tak pakai jubah / baju kurung, sampai pernah sekali, pergi pusat tuisyen pakai jubah, bos tanya, 

“Cikgu baru balik kenduri ke?” 😅 

:: Kuih Raya Tahunan ::

Ramadan kali ini sangat terasa pantas berlalu. Dua minggu pertama terutamanya, rasa sangat pantas. Sekejap sahaja sudah di pertengahan. Mungkin kerana ketika itu cuti sekolah baru bermula. Dua minggu aku penuh dengan kelas di siang hari.

Biasanya, sekitar minggu kedua Ramadan aku sudah mula membuat kuih raya. Tapi tidak kali ini. Tahun ini, di minggu terakhir Ramadan barulah aku kelam kabut ke kedai mencari bahan segala.

Seperti tahun-tahun lepas, ini kuih raya yang wajib aku buat sendiri. Yang senang-senang sajalah yang aku boleh buat pun. 😅

  • Almond London – yang aku buat tahun ini bukan ‘Almond London’, tetapi ‘Hazelnut London’. Sebabnya, aku tak jumpa whole almond yang dijual di kedai yang aku selalu pergi. Jadi, aku guna hazelnut di dalamnya. Tak sangka jadi lebih sedap pula. Haha. Dari dulu lagi aku memang suka hazelnut berbanding almond.
  • Cornflakes Madu – ini yang paling senang. Di kampung aku nun di utara sana, ini kegemaran ramai, tak mengira usia. Wajib ada. Tiba-tiba teringat tiga tahun lepas ada dua students aku yang order. Suka betul depa.
  • Sarang Semut – dah lama tak buat kuih ini sebenarnya. Tahun ini tiba-tiba rajin pula. Pun senang. Cuma leceh sikit bila buat sorang-sorang. Aku suka kalau kuih ini tak mampat sangat. Alhamdulillah, menjadi.

Sebenarnya, sejak habis belajar di universiti, aku tiba-tiba suka tat nenas. Sebelum itu tak adalah suka sangat pun. Tak tau kenapa.

Tapi… aku tak pandai buat tat nenas. Jadi, biasanya aku beli sahaja. Lately ini ada pula tat nenas versi warna ungu (blueberry), hijau (epal) dan merah (strawberry). Pun aku suka juga.

Oh. Lupa. Satu lagi ‘kuih raya’ yang sempat aku buat adalah Popia Simpul. Alkisahnya, di rumah ada banyak serunding. Ramai pula yang bagi sepanjang Ramadan ini. Jadi aku pun merajinkan diri menyimpulkan ikatan popia-popia ini. Sambil mendengar soalan Listening Comprehension untuk JLPT pula tu. 😅

Nanti aku akan merajinkan diri untuk membuat brownies pula, insya-Allah.

Sekarang, aku perlu bersiap. KL sudah lengang. Aku akan bertolak pulang ke kampung malam ini, insya-Allah. Naik bas. Itupun kalau tiket yang dibeli online ini tak ada masalah.

:: 5 Buku Latihan JLPT N4 ::

Sempena JLPT yang akan menjelang dalam sepuluh hari sahaja lagi ini, aku terasa nak tulis tentang buku-buku latihan yang aku sedang / akan gunakan. Semua latihan ini tak lain tak bukan untuk menyediakan diri aku (dan mereka yang akan menduduki exam) supaya tidak terkejut pada hari peperiksaan nanti.

Seperti yang aku sudah ceritakan dalam entri yang lepas, buku-buku Bahasa Jepun ini boleh tahan mahal harganya, terutamanya kalau korang beli di Malaysia. Di Jepun, range harga sebuah buku adalah ¥1200 hingga ¥2500 iaitu lebih kurang RM40 ke RM100. Di Malaysia, 1.5 atau 2 kali ganda harganya.

Solusi buat mereka yang tak besar bajetnya (seperti aku) adalah dengan meminjam buku di JFKL Library. Boleh pinjam sekali dengan CD segala. Baca lanjut tentangnya di sini: JFKL Library.

Disember tahun lepas, aku belum tahu kewujudan library di Mid Valley itu. Jadi untuk menghadapi JLPT N5, aku telah meminjam dua tiga buah buku daripada sensei di ILOHA. Sehari sebelum exam, aku duduk di ILOHA, buat latihan listening. Masa tu baru balik dari jelajah Surabaya-Yogyakarta-Bandung. Kelam kabut study last minute!

Alhamdulillah, goukakushimashita. Passed.

Julai ini insya-Allah aku akan menduduki JLPT N4 pula. Aku sudah go through beberapa buah buku. N4 lebih mencabar daripada N5 (mestilah, kan). Bukan setakat bilangan kanji, vocabularies dan grammar yang makin advance, soalannya pun ada yang makin berbelit dan mengelirukan. Dan aku baru tahu, rupanya untuk N4 ini sekurang-kurangnya aku perlu habis belajar sehingga Lesson 50 dalam buku teks Minna No Nihongo. Guess what? Aku baru belajar sehingga Lesson 38! Ada 12 lessons kena belajar sendiri! Confirm tak raya.

Jadi, aku perlukan latihan yang mantap supaya sekurang-kurangnya aku dapat jawab apa yang aku sudah belajar selama ini.

Punyalah panjang muqaddimah merangkap throwback. Baiklah, ini buku-buku yang aku gunakan sebagai persediaan untuk N4.

1. 短期マスター / Tanki Masutaa (Short Term Master). Terbitan: Bonjinsha. ¥1300.

20170617_202704-1

Aku suka buku ini sebab Continue reading

:: 練習 ::

おはよう! 😊

今日はラマダンの18日目です。断食になれようになりました。

先週はちょっと忙しかったです。今週はそんなに忙しくないと思います。学校の休みの日はもう終わりましたから。

日本語の能力試験はまだ3週間ぐらいです。もうすぐですね。毎日日本語を勉強しなければなりません。聴解の練習もしなければなりません。それが一番難しいと思います。

去年、N5の試験を受けたとき、一番心配していましたは聴解です。漢字はそんなに難しいくないんでした。

もちろん、N4はもっとチャレンジングですね。ですから、一所懸命頑張ります。

実は、この作文の書くも練習です。✌

じゃ、またね。

:: JFKL Library ::

Ini cerita dua minggu lepas.

Selepas ujian Bahasa Jepun Level Intermediate III di ILOHA, aku melencong sebentar ke JFKL (Japan Foundation Kuala Lumpur) yang terletak di Northpoint. Northpoint yang terletak di sebelah Mid Valley ini memang tak jauh sangat dah dari ILOHA yang terletak di Bangsar. Tolak traffic lights dan masa cari parking, dalam 10 minit sahaja.

Memang dah lama aku nak datang sini sebenarnya. Oda Sensei, cikgu di ILOHA yang cadangkan ke sini – sebab anak murid dia ini selalu tanya dia,

Sensei, N3 no hon ga arimasuka?

Sensei, N4 no kanji no hon ga arimasuka?

Kono hon o karitemo ii desuka?

Bla, bla, bla…  😅

Sehinggalah satu hari, Oda Sensei beritahu menerusi WhatsApp,

Mid Valley ni aru Japan Foundation no toshokan e itta koto ga arimasuka? Soko ni N3 no hon ga takusan arimasu. Kariru koto mo dekiru to omoimasu. Itte mite kudasai.

JAPAN FOUNDATION KL LIBRARY

Aku menyeberang ke Northpoint dengan melalui jejantas yang bersambung di tingkat 1, tak jauh dari North Court Mid Valley. Rupa-rupanya Northpoint ini ada dua tower; Tower A dan Tower B.

Perpustakaan JFKL terletak di tingkat 18 Northpoint Tower B dan terbuka kepada umum.

Waktu operasinya adalah seperti berikut: Continue reading

:: QOTD #117 ::

Saw this on twitter:

​Ramadan leads people who never prayed to pray. Don’t laugh about someone who might find his turning point in these blessed days.

Just because you’ve never made a mistake before, doesn’t mean you’ll never ever make one. 

Al-iman yazid wa yanqus.

We are human being, with so many flaws. We make mistakes in life ー so many of them to the extend that sometimes we don’t even realise we’re making one. 

May Allah leads our way, whenever and wherever we are. 

Ramadan kareem, people.