:: QOTD #118 ::

悲しみはいつも突然の雨のよう
傘も持たずに立ち尽くす日もある

Advertisements

:: Tutoring: PT3 2017 ::

Hujung minggu terakhir sebelum PT3 2017.

Jadual esok agak padat. Selain sesi petang tadi, esok adalah hari terakhir untuk bertemu calon PT3 yang aku ajar tahun ini. Ada empat orang kesemuanya. Dua perempuan, dua lelaki.

Semua sudah bersedia, insya-Allah. Cuma, disebabkan esok kali terakhir bertemu mereka, jadi berdebar pula. Macam-macam dalam kepala, segala amanat terakhir untuk setiap pelajar. Masing-masing tak sama. Kekuatan dan kelemahan setiap pelajar memang berbeza.

Ada yang memang hebat dalam soalan menyelesaikan masalah, tapi lemah betul dalam soalan yang melibatkan lukisan / gambar rajah. Ada yang tak ada masalah langsung dalam algebra, tapi blank bila jumpa soalan mudah-mudah, macam GSTK, FSTB dan yang seangkatan dengannya.

Jadi tutor bukan hanya mengajar. Selain membantu pelajar faham, tutor juga bertindak untuk memperbetulkan, memperbaiki dan mengatasi kelemahan pelajar yang telah dikenalpasti.

Kadang-kadang bukan pelajar itu tak pandai, tapi tersalah faham / tak faham konsep sahaja.

Ada juga yang memang tak bersemangat untuk ulangkaji sendiri. Rasa down bila banyak soalan yang tak mampu dijawab. Di sinilah tutor memainkan peranan untuk memberi sokongan dan panduan. Guided practice.

Sebab itu jugalah aku benarkan pelajar-pelajar aku untuk bertanya 24/7 menerusi WhatsApp. Note 4 ini dulu dibeli memang semata-mata untuk jawab soalan pelajar on the spot tau. Sebabnya, leceh kalau aku sedang berada di luar, nak keluarkan kertas, kemudian snap dan send gambar kepada pelajar.

Screenshot_2017-10-06-23-10-08.jpg

Bila pelajar tanya, soalan boleh terus dijawab dengan screenshots.

Sebenarnya aku memang tak pernah terfikir untuk menjadi tutor di rumah begini. Minat mengajar itu pun aku sedar ketika umur sudah masuk 21 tahun. Lambat.

Alhamdulillah, aku suka pekerjaan sekarang. Walaupun ada masa-masanya down juga dengan prestasi Add Maths pelajar, aku tetap positif untuk bantu mereka. Walau aku sendiri tak tahu, sampai bila aku boleh / akan berkhidmat begini, buat masa sekarang, aku akan lakukannya, sepenuh hati. 💪

Eliyana, Farah, Nabil dan Aqil, all the best untuk PT3 2017. ^^

:: Karangan Bahasa Jepun ::

Entri ini berkenaan entri semalam; 昔話: マスリ.

Beberapa minggu lepas, sensei beri tugasan. Tidak seperti shukudai (homework) biasa, kali ini kami perlu tulis dan bentangkan mukashi banashi. 

Mukashi banashi ini dalam Bahasa Inggerisnya old folktales. Dalam Bahasa Melayu, kisah-kisah zaman dahulu. Gitu. 

Lepas kelas tamat aku terus ke library. Semangat baq hang. 😁

Jumpa beberapa buku cerita tentang mukashi banashi Jepun. Aku pinjam tiga buah, sebagai panduan untuk menulis karangan dalam bahasa Jepun.

Dari kanan: Kaguya Hime, Momotarou & Mujina

Selain untuk tugasan, aku juga nak tahu serba sedikit tentang mukashi banashi Jepun yang famous ini.

Please write something that I don’t know,” aku teringat pesan Oda Sensei tempoh hari.

Akhirnya aku memilih untuk menulis dan membentangkan kisah lagenda Mahsuri. Tiga tahun membesar di pulau Langkawi, kisah itu antara cerita rakyat yang paling dekat dengan aku. Rasanyalah

Selama bersekolah di pulau itu, tiga-tiga tahun itulah juga aku menyaksikan pelbagai persembahan lakonan dan puisi tentang Mahsuri. Pernah juga aku ditawarkan untuk mendeklamasikan sajak berkenaan Mahsuri, tapi aku tolak. Ceq tak pandai deklamasi sajak ni. 😅

Sepanjang menyiapkan tugasan karangan Bahasa Jepun ini, banyak juga vocab baru dan struktur ayat yang aku pelajari. Menarik. Mungkin aku perlu lebih kerap menulis dalam Bahasa Jepun. 🤔

Pembentangan di dalam kelas berjalan lancar. Aku seboleh-bolehnya cuba untuk tidak menggunakan ayat bombastik yang susah untuk rakan sekelas memahami.

Kalau ada yang tiba-tiba rasa nak baca apa yang aku tulis tentang Mahsuri dalam Bahasa Jepun, bolehlah scroll entri sebelum ini atau klik saja link yang aku share di baris paling atas entri ini. 

Pembentangan dua lagi rakan sekelas pun menarik; tentang kisah lagenda China (ular yang menjadi puteri) dan kisah Puteri Santubong yang terkenal di Sarawak.

Selesai pembentangan, Oda Sensei menanda kertas kami, membetulkan kesilapan-kesilapan ayat.

Oh ya. Aku tak jadi bertukar sekolah bahasa Jepun seperti yang aku nyatakan dalam entri sebelum-sebelum ini. Sebabnya, timing. Jadual kelas di JFKL tak berapa sesuai untuk aku. Ada dua isu; jadual kerja dan waktu solat Maghrib. 😔

Jadi aku teruskan belajar di Bangsar. Upper Intermediate Level 1, buat masa ini.

Oktober depan, genaplah tiga tahun, boi. 

勉強続けるよ! 💪

:: 昔話: マスリ ::

これはマレーシアの昔話です。

200年ぐらい前に、ランカウィ島に、おじいさんとおばあさんと娘さんが住んでいました。娘さんの名前マスリです。

時間が過ぎて、マスリさんはどんどん大きくなって、どんどん美し女になりました。すごく美しいので、マスリさんの事を知らない人はいませんでした。おおぜいの男の人たちがマスリさんと結婚したいと思いました。つうに、マスリさんはダルスさんと言う男と結婚しました。ダルスさんは兵士でした。

ある日、ダルスさんは戦争に行きました。マスリさんは一人で家にのこされました。

ある日、ヅラマンさんと言う男の人が来ました。ヅラマンさんとマスリさんは友達になりました。

マスリさんは美しので、おおぜいの女性が羨ましがりました。特にマホラさんと言う女はマスリさんを羨ましがりました。

ですから、マホラさんはマスリさんがヅラマンと不倫をしていると非難しました。村人たちがそれを信じました。そして、村人たちはマスリさんを死刑にしました。

マスリさんは木に縛れて、クリスで繰り返して刺されました。

しかし、マスリさんは死にませんでした。村人たちはとてもびっくりしました。マスリさんは「私は無罪です」と言いましたが、だれも信じませんでした。

その後、マスリさんは「私は特別なクリスを使わなければ殺す事はできません」と言いました。この特別なクリスはマスリさんの家族のクリスでした。

村人たちはすぐその特別なクリスを探しました。この特別うなクリスが見つかると、マスリさんをそのクリスでしました。刺されると、真っ白な血が流れ出しました。村人たちはとてもびっくりしました。やはり、マスリさんは無罪だったと思いました。

死ぬ前に、マスリさんは「私はランカウィ島の村人たちを7代に渡って不運呪います」と言いました。

しばらくして、ランカウィがタイに襲われました。それ以来、ランカウィはどんどん不運になりました。

100年以上たって、もう7代がちました。ランカウィはだんだん発達して、有名になりました。

:: Heartbreaking ::

​And do not say about those who are killed in the way of Allah, “They are dead.” Rather, they are alive, but you perceive [it] not.

And We will surely test you with something of fear and hunger and a loss of wealth and lives and fruits, but give good tidings to the patient, who, when disaster strikes them, say, “Indeed we belong to Allah, and indeed to Him we will return.”

(Al-Baqarah, 2: 155-156)

I came across these verses when I was reciting the Quran just now. The timing, was just perfect.

One of the beautiful things about reciting the Quran (and its translation) is that it feels like Allah is talking to you, telling you things that you might have overlooked, forgotten, and more imporantly, most of the times, these, really give some peace and tranquility to the heart. It’s the inexplicable truth of the divine and holy Quran, I would say.

My deepest condolences to the family of the Pusat Tahfiz incident, for their loss.

It’s really a sad thing, and even heartbreaking, to know that such fire incident was purposely caused by a number of young teenagers.

Just what kind of world we are living in… 😢😢😢

May Allah guide us to the right path, protect us from misguidance and evil temptation, until the end of our life.

Al-Fatihah.

:: SEA Games 2017 ::

Aura SEA Games tahun ini lain macam. Selepas 16 tahun, Malaysia sekali lagi menjadi host.

Kalau nak flash back ke zaman 16 tahun lepas, aku ー budak sekolah baru lepas UPSR yang tercampak di sekolah berasrama ー manalah ambil tahu sangat benda-benda macam ni.

Kuala-Lumpur-2017_5129430018053

Beberapa hari sebelum upacara pembukaan tempoh hari,

“Cikgu tak pergi tengok Sukan SEA?” tanya Fatini, pelajar aliran Sains Sukan pertama yang pernah aku ajar.

“Belum. Kalau ada masa, cikgu pergi kut. Awak?” tanya aku pula.

“Saya nak pergi tengok olahraga,” jawab dia tak fikir panjang. Tak hairan, dia memang pelari jarak jauh sekolah. Pelari 5000 meter, baq hang.

Teringat ketika dia ceritakan tentang larian 5 kilometer itu.

“Kena lari 12.5 kali pusingan padang sekolah, cikgu.”

“Ha? Macam mana awak tahu dah berapa kali? Awak kira waktu lari tu? Tak tersilap ke?” tanya aku yang pertama kali tahu ada acara itu di peringkat sekolah.

“Tak. Ada orang tolong kirakan dan beritahu,” terangnya. Oh… begitu rupanya.

Antara semua sukan, yang paling aku excited nak tengok tentulah basketball.

Disebabkan kekangan waktu, aku tak dapat saksikan perlawanan live di Stadium MABA. Ada beberapa match yang sempat aku tonton di Astro Arena. Ada yang rakaman, ada yang live.

I got emotional, watching those games.

Ada waktu, sampai meremang bulu roma. Ada tika, tiba-tiba air bertakung di kelopak mata. Faham betul situasi dan perasaan players. Dan rindu sangat zaman itu. Zaman main basketball. Some memories really, never fade away.

Dah kenapa, emotional sangat? Haha. Sudahlah.

Back to SEA Games, Women Basketball. Team yang mengambil bahagian ada 7: Malaysia, Indonesia, Thailand, Singapore, Philippines, Myanmar dan Vietnam. Tak ada grouping, lawan secara Round Robin.

Alhamdulillah, Malaysia merangkul pingat emas setelah berhadapan dengan Thailand di perlawanan terakhir. It was really an intense match. 

In basketball, anything can happen even at the very last seconds.

Malaysia just took the lead by 5 points in the last one minute. And in 12.9 seconds before the buzzer sounds, they even got another two free-throws.

Anyway, six games played, six games won is undeniably the results of hard works and trainings. Congratulations, Malaysia Women Basketball Team!

Malam ini, bola sepak pula. Perlawanan akhir yang juga mempertemukan Malaysia dan Thailand. All the best, Malaysia!

wp-image--925053782

Kasi chance. 8)