:: QOTD #118 ::

悲しみはいつも突然の雨のよう
傘も持たずに立ち尽くす日もある

Advertisements

:: Tutoring: PT3 2017 ::

Hujung minggu terakhir sebelum PT3 2017.

Jadual esok agak padat. Selain sesi petang tadi, esok adalah hari terakhir untuk bertemu calon PT3 yang aku ajar tahun ini. Ada empat orang kesemuanya. Dua perempuan, dua lelaki.

Semua sudah bersedia, insya-Allah. Cuma, disebabkan esok kali terakhir bertemu mereka, jadi berdebar pula. Macam-macam dalam kepala, segala amanat terakhir untuk setiap pelajar. Masing-masing tak sama. Kekuatan dan kelemahan setiap pelajar memang berbeza.

Ada yang memang hebat dalam soalan menyelesaikan masalah, tapi lemah betul dalam soalan yang melibatkan lukisan / gambar rajah. Ada yang tak ada masalah langsung dalam algebra, tapi blank bila jumpa soalan mudah-mudah, macam GSTK, FSTB dan yang seangkatan dengannya.

Jadi tutor bukan hanya mengajar. Selain membantu pelajar faham, tutor juga bertindak untuk memperbetulkan, memperbaiki dan mengatasi kelemahan pelajar yang telah dikenalpasti.

Kadang-kadang bukan pelajar itu tak pandai, tapi tersalah faham / tak faham konsep sahaja.

Ada juga yang memang tak bersemangat untuk ulangkaji sendiri. Rasa down bila banyak soalan yang tak mampu dijawab. Di sinilah tutor memainkan peranan untuk memberi sokongan dan panduan. Guided practice.

Sebab itu jugalah aku benarkan pelajar-pelajar aku untuk bertanya 24/7 menerusi WhatsApp. Note 4 ini dulu dibeli memang semata-mata untuk jawab soalan pelajar on the spot tau. Sebabnya, leceh kalau aku sedang berada di luar, nak keluarkan kertas, kemudian snap dan send gambar kepada pelajar.

Screenshot_2017-10-06-23-10-08.jpg

Bila pelajar tanya, soalan boleh terus dijawab dengan screenshots.

Sebenarnya aku memang tak pernah terfikir untuk menjadi tutor di rumah begini. Minat mengajar itu pun aku sedar ketika umur sudah masuk 21 tahun. Lambat.

Alhamdulillah, aku suka pekerjaan sekarang. Walaupun ada masa-masanya down juga dengan prestasi Add Maths pelajar, aku tetap positif untuk bantu mereka. Walau aku sendiri tak tahu, sampai bila aku boleh / akan berkhidmat begini, buat masa sekarang, aku akan lakukannya, sepenuh hati. 💪

Eliyana, Farah, Nabil dan Aqil, all the best untuk PT3 2017. ^^

:: Karangan Bahasa Jepun ::

Entri ini berkenaan entri semalam; 昔話: マスリ.

Beberapa minggu lepas, sensei beri tugasan. Tidak seperti shukudai (homework) biasa, kali ini kami perlu tulis dan bentangkan mukashi banashi. 

Mukashi banashi ini dalam Bahasa Inggerisnya old folktales. Dalam Bahasa Melayu, kisah-kisah zaman dahulu. Gitu. 

Lepas kelas tamat aku terus ke library. Semangat baq hang. 😁

Jumpa beberapa buku cerita tentang mukashi banashi Jepun. Aku pinjam tiga buah, sebagai panduan untuk menulis karangan dalam bahasa Jepun.

Dari kanan: Kaguya Hime, Momotarou & Mujina

Selain untuk tugasan, aku juga nak tahu serba sedikit tentang mukashi banashi Jepun yang famous ini.

Please write something that I don’t know,” aku teringat pesan Oda Sensei tempoh hari.

Akhirnya aku memilih untuk menulis dan membentangkan kisah lagenda Mahsuri. Tiga tahun membesar di pulau Langkawi, kisah itu antara cerita rakyat yang paling dekat dengan aku. Rasanyalah

Selama bersekolah di pulau itu, tiga-tiga tahun itulah juga aku menyaksikan pelbagai persembahan lakonan dan puisi tentang Mahsuri. Pernah juga aku ditawarkan untuk mendeklamasikan sajak berkenaan Mahsuri, tapi aku tolak. Ceq tak pandai deklamasi sajak ni. 😅

Sepanjang menyiapkan tugasan karangan Bahasa Jepun ini, banyak juga vocab baru dan struktur ayat yang aku pelajari. Menarik. Mungkin aku perlu lebih kerap menulis dalam Bahasa Jepun. 🤔

Pembentangan di dalam kelas berjalan lancar. Aku seboleh-bolehnya cuba untuk tidak menggunakan ayat bombastik yang susah untuk rakan sekelas memahami.

Kalau ada yang tiba-tiba rasa nak baca apa yang aku tulis tentang Mahsuri dalam Bahasa Jepun, bolehlah scroll entri sebelum ini atau klik saja link yang aku share di baris paling atas entri ini. 

Pembentangan dua lagi rakan sekelas pun menarik; tentang kisah lagenda China (ular yang menjadi puteri) dan kisah Puteri Santubong yang terkenal di Sarawak.

Selesai pembentangan, Oda Sensei menanda kertas kami, membetulkan kesilapan-kesilapan ayat.

Oh ya. Aku tak jadi bertukar sekolah bahasa Jepun seperti yang aku nyatakan dalam entri sebelum-sebelum ini. Sebabnya, timing. Jadual kelas di JFKL tak berapa sesuai untuk aku. Ada dua isu; jadual kerja dan waktu solat Maghrib. 😔

Jadi aku teruskan belajar di Bangsar. Upper Intermediate Level 1, buat masa ini.

Oktober depan, genaplah tiga tahun, boi. 

勉強続けるよ! 💪

:: 昔話: マスリ ::

これはマレーシアの昔話です。

200年ぐらい前に、ランカウィ島に、おじいさんとおばあさんと娘さんが住んでいました。娘さんの名前マスリです。

時間が過ぎて、マスリさんはどんどん大きくなって、どんどん美し女になりました。すごく美しいので、マスリさんの事を知らない人はいませんでした。おおぜいの男の人たちがマスリさんと結婚したいと思いました。つうに、マスリさんはダルスさんと言う男と結婚しました。ダルスさんは兵士でした。

ある日、ダルスさんは戦争に行きました。マスリさんは一人で家にのこされました。

ある日、ヅラマンさんと言う男の人が来ました。ヅラマンさんとマスリさんは友達になりました。

マスリさんは美しので、おおぜいの女性が羨ましがりました。特にマホラさんと言う女はマスリさんを羨ましがりました。

ですから、マホラさんはマスリさんがヅラマンと不倫をしていると非難しました。村人たちがそれを信じました。そして、村人たちはマスリさんを死刑にしました。

マスリさんは木に縛れて、クリスで繰り返して刺されました。

しかし、マスリさんは死にませんでした。村人たちはとてもびっくりしました。マスリさんは「私は無罪です」と言いましたが、だれも信じませんでした。

その後、マスリさんは「私は特別なクリスを使わなければ殺す事はできません」と言いました。この特別なクリスはマスリさんの家族のクリスでした。

村人たちはすぐその特別なクリスを探しました。この特別うなクリスが見つかると、マスリさんをそのクリスでしました。刺されると、真っ白な血が流れ出しました。村人たちはとてもびっくりしました。やはり、マスリさんは無罪だったと思いました。

死ぬ前に、マスリさんは「私はランカウィ島の村人たちを7代に渡って不運呪います」と言いました。

しばらくして、ランカウィがタイに襲われました。それ以来、ランカウィはどんどん不運になりました。

100年以上たって、もう7代がちました。ランカウィはだんだん発達して、有名になりました。

:: JLPT N4 Results ::

This morning, the JLPT results came out. I was riding the commuter to Serdang when I had the chance to view the online result.

I suddenly got a déjà vu feeling on this. Earlier this year, I did the exact same thing. I was on the Yamanote Loop Line train when I checked my N5 result and smiled to myself before I told my mom the good news.

I can still picture that.

But not like that time, this time I didn’t really have the confidence. I was particularly worried about the dokkai (comprehension) and choukai (listening) part. It was difficult, really.

I got nervous.

Anyway, it’s hard to refrain yourself from checking the result when you knew that it is now accessible online. I didn’t wait long. I clicked on the See Your Results button and … alhamdulillah. I passed.

The numbers and grades shown in each section put me into a real surprise. It was … unexpected. I blinked my eyes for a couple of times. I thought to myself, is this true? Could it be a mistake? How could I scored 54/60 in the listening part?

This, is actually much better than how I did in my N5 exam. Even I couldn’t believe it. Alhamdulillah. Alhamdulillah.

Instead of smiling, this time, in the middle of the women coach of a not too fast moving commuter, I almost cried.

—–

:: 次のレベル ::

こんにちは。

今日日本語で書きます。日本語が上手になるように、練習しなければならないでしょう。

昨日はインターメディエイト4のテストでした。テストはそんなに簡単じゃなかった。多分、時間がないので、会話のテストがなかったんです。

次のレベルはアッパーインターミディエイト1です。それは来週からです。でも、私はクラスを続けるか、どうか、まだ決めていません。

どうするかな。。。

:: 5 Buku Latihan JLPT N4 ::

Sempena JLPT yang akan menjelang dalam sepuluh hari sahaja lagi ini, aku terasa nak tulis tentang buku-buku latihan yang aku sedang / akan gunakan. Semua latihan ini tak lain tak bukan untuk menyediakan diri aku (dan mereka yang akan menduduki exam) supaya tidak terkejut pada hari peperiksaan nanti.

Seperti yang aku sudah ceritakan dalam entri yang lepas, buku-buku Bahasa Jepun ini boleh tahan mahal harganya, terutamanya kalau korang beli di Malaysia. Di Jepun, range harga sebuah buku adalah ¥1200 hingga ¥2500 iaitu lebih kurang RM40 ke RM100. Di Malaysia, 1.5 atau 2 kali ganda harganya.

Solusi buat mereka yang tak besar bajetnya (seperti aku) adalah dengan meminjam buku di JFKL Library. Boleh pinjam sekali dengan CD segala. Baca lanjut tentangnya di sini: JFKL Library.

Disember tahun lepas, aku belum tahu kewujudan library di Mid Valley itu. Jadi untuk menghadapi JLPT N5, aku telah meminjam dua tiga buah buku daripada sensei di ILOHA. Sehari sebelum exam, aku duduk di ILOHA, buat latihan listening. Masa tu baru balik dari jelajah Surabaya-Yogyakarta-Bandung. Kelam kabut study last minute!

Alhamdulillah, goukakushimashita. Passed.

Julai ini insya-Allah aku akan menduduki JLPT N4 pula. Aku sudah go through beberapa buah buku. N4 lebih mencabar daripada N5 (mestilah, kan). Bukan setakat bilangan kanji, vocabularies dan grammar yang makin advance, soalannya pun ada yang makin berbelit dan mengelirukan. Dan aku baru tahu, rupanya untuk N4 ini sekurang-kurangnya aku perlu habis belajar sehingga Lesson 50 dalam buku teks Minna No Nihongo. Guess what? Aku baru belajar sehingga Lesson 38! Ada 12 lessons kena belajar sendiri! Confirm tak raya.

Jadi, aku perlukan latihan yang mantap supaya sekurang-kurangnya aku dapat jawab apa yang aku sudah belajar selama ini.

Punyalah panjang muqaddimah merangkap throwback. Baiklah, ini buku-buku yang aku gunakan sebagai persediaan untuk N4.

1. 短期マスター / Tanki Masutaa (Short Term Master). Terbitan: Bonjinsha. ¥1300.

20170617_202704-1

Aku suka buku ini sebab Continue reading

:: 練習 ::

おはよう! 😊

今日はラマダンの18日目です。断食になれようになりました。

先週はちょっと忙しかったです。今週はそんなに忙しくないと思います。学校の休みの日はもう終わりましたから。

日本語の能力試験はまだ3週間ぐらいです。もうすぐですね。毎日日本語を勉強しなければなりません。聴解の練習もしなければなりません。それが一番難しいと思います。

去年、N5の試験を受けたとき、一番心配していましたは聴解です。漢字はそんなに難しいくないんでした。

もちろん、N4はもっとチャレンジングですね。ですから、一所懸命頑張ります。

実は、この作文の書くも練習です。✌

じゃ、またね。