:: QOTD #119 ::

​最初から誰も天に立ってなどいない。

Advertisements

:: Anak Kucing & Strok Haba ::

Petang tadi ada tuisyen di Sri Rampai. Di rumah pelajar itu ada beberapa ekor kucing, dibela di luar rumah.

Sebelum ini, hanya ada seekor anak kucing yang diletakkan di dalam sangkar, kerana takut dilanggar kereta. Kucing itu berwarna oren.

Sebaik sahaja sampai tadi, ternampak pula seekor lagi anak kucing di dalam sangkar, bersama si oren. Spontan saya tegur,

“Eh, ini ‘siapa’ pula?” tanya aku kepada Nini, yang sedang menarik pagar.

“Anak kucing baru. Ada orang bagi,” jawabnya sebelum menyambung, “Comel kan?”

“Comel, hidung pink!” balas aku sambil melihat kucing yang sedang duduk dengan kepala yang diletakkan di atas tangan.

Nini dan aku masuk ke dalam rumah dan tuisyen Matematik berjalan seperti biasa.

Hampir dua jam kemudian tuisyen berakhir dan aku bangun meminta diri. Ada satu lagi sesi tuisyen di Setiawangsa selepas itu.

Di luar rumah, kucing oren mengiau-ngiau kuat.

Sedang aku ralit menyarungkan kasut, tiba-tiba Nini yang sedang membelek-belek sangkar kedua ekor kucing tadi bersuara,

“Eh. Kenapa ‘dia’ ni cikgu? Mati ke?” Nini memaksudkan anak kucing yang baru itu.

“Ha? Kenapa pula??”

“Dia tak bergerak.”

Aku menghampiri. Mata kucing itu tidak berkedip. Tetapi badannya masih turun naik, bernafas.

“Eh. Air apa tu?” Ada lendiran jernih membasahi pipi anak kucing. Aku fikir air dari matanya. Rupa-rupanya dari mulut. Air liur.

Dipendekkan cerita, kami ambil keputusan untuk terus ke klinik. Badannya belum sejuk dan belum mengeras. Jadi masih ada harapan, fikirku.

Klinik yang terdekat tutup. Kami ke klinik lain. Alhamdulillah buka dan tidak ramai pengunjung.

“Suhu badannya panas, 41°C,” kata vet yang memeriksa. Tidak lama selepas itu beliau berikan suntikan untuk menurunkan suhu badan.

Selepas bertanya itu ini dan memeriksa mata, mulut dan respon kucing terhadap deria lain, vet menerangkan, kucing ini mungkin mengalami seizure akibat heat stroke.

Allah.

Pernah dengar tentang serangan strok haba terhadap kucing. Tapi tak sangka pula itu yang berlaku.

“Kucing ni 50-50. Kalau dia dapat terus hidup pun ada kemungkinan otaknya terjejas. Mungkin ada kesan-kesan lain,” terang vet itu lagi.

Aku terpaksa tinggalkan Nini di klinik kerana ada tugasan mengajar di tempat lain. Mulanya nak batalkan saja tuisyen yang seterusnya itu, tapi apabila Nini beritahu ibunya akan sampai sebentar saja lagi, aku minta diri.

Beberapa minit selepas Maghrib tadi, ibu Nini menghantar gambar kedua dan memaklumkan,

“Allah lebih sayangkan Kecik.”

Ternyata menjaga kucing bukan mudah (terutamanya anak kucing yang belum kuat).

Hati perlu tabah.

Kepada semua cat parents, pantau kucing anda di hari-hari yang panas ini. Galakkan kucing minum air dan sesekali perhatikan juga keaktifannya.

Patutlah kucing oren kuat mengiau-ngiau sebelumnya. Ia mahu memanggil dan beritahu kami, ‘adiknya’ yang satu itu sedang kesakitan.

Begitu bahasanya.

Semoga Nini tabah menghadapi kehilangan.

:: Bisik Pada Langit ::

Tempoh hari, setelah agak lama juga tidak memberi cuti kepada diri sendiri, aku keluar bersama sepupu yang paling dekat di hati. 

Bila Anis kata mahu datang ke rumah pada cuti hari Deepavali, aku terus reschedule segala kelas yang ada pada hari itu. Jarang-jarang aku cuti ketika orang lain bercuti.

“Merdeka pun ada tuisyen ya,” seorang bapa kepada pelajar pernah berseloroh.

“Cikgu raya kat sini ke? Kalau raya kedua nak buat tuisyen OK ke?” tanya seorang lagi pelajar lain, mungkin berdebar kerana peperiksaan percubaan SPM di sekolahnya betul-betul selepas cuti Hari Raya Aidiladha.

Minggu ini cuti sekolah. Jadi, pada waktu pagi pun aku ada tuisyen. Ada pelajar yang balik dari asrama, ada juga yang memang mahu tukarkan tuisyen ke waktu pagi. Jadual agak padat. Maklum saja, SPM tinggal kurang sebulan lagi!

Kembali kepada topik asal, aku dan Anis memutuskan untuk ke KLCC. Bila difikirkan, sudah lama juga aku tidak jejakkan kaki ke sana. Ini kali yang pertama buat tahun ini (2017 hanya tinggal lagi dua bulan). Tahun lepas, mungkin cuma sekali juga. Eh, yakah? Aku pun tak ingat.

Ada dua agenda kami ke KLCC hari itu. Satu, mahu ke Kinokuniya. Dua, ke TGV Cinema untuk menonton Bisik Pada Langit. Continue reading

:: Tutoring: PT3 2017 ::

Hujung minggu terakhir sebelum PT3 2017.

Jadual esok agak padat. Selain sesi petang tadi, esok adalah hari terakhir untuk bertemu calon PT3 yang aku ajar tahun ini. Ada empat orang kesemuanya. Dua perempuan, dua lelaki.

Semua sudah bersedia, insya-Allah. Cuma, disebabkan esok kali terakhir bertemu mereka, jadi berdebar pula. Macam-macam dalam kepala, segala amanat terakhir untuk setiap pelajar. Masing-masing tak sama. Kekuatan dan kelemahan setiap pelajar memang berbeza.

Ada yang memang hebat dalam soalan menyelesaikan masalah, tapi lemah betul dalam soalan yang melibatkan lukisan / gambar rajah. Ada yang tak ada masalah langsung dalam algebra, tapi blank bila jumpa soalan mudah-mudah, macam GSTK, FSTB dan yang seangkatan dengannya.

Jadi tutor bukan hanya mengajar. Selain membantu pelajar faham, tutor juga bertindak untuk memperbetulkan, memperbaiki dan mengatasi kelemahan pelajar yang telah dikenalpasti.

Kadang-kadang bukan pelajar itu tak pandai, tapi tersalah faham / tak faham konsep sahaja.

Ada juga yang memang tak bersemangat untuk ulangkaji sendiri. Rasa down bila banyak soalan yang tak mampu dijawab. Di sinilah tutor memainkan peranan untuk memberi sokongan dan panduan. Guided practice.

Sebab itu jugalah aku benarkan pelajar-pelajar aku untuk bertanya 24/7 menerusi WhatsApp. Note 4 ini dulu dibeli memang semata-mata untuk jawab soalan pelajar on the spot tau. Sebabnya, leceh kalau aku sedang berada di luar, nak keluarkan kertas, kemudian snap dan send gambar kepada pelajar.

Screenshot_2017-10-06-23-10-08.jpg

Bila pelajar tanya, soalan boleh terus dijawab dengan screenshots.

Sebenarnya aku memang tak pernah terfikir untuk menjadi tutor di rumah begini. Minat mengajar itu pun aku sedar ketika umur sudah masuk 21 tahun. Lambat.

Alhamdulillah, aku suka pekerjaan sekarang. Walaupun ada masa-masanya down juga dengan prestasi Add Maths pelajar, aku tetap positif untuk bantu mereka. Walau aku sendiri tak tahu, sampai bila aku boleh / akan berkhidmat begini, buat masa sekarang, aku akan lakukannya, sepenuh hati. 💪

Eliyana, Farah, Nabil dan Aqil, all the best untuk PT3 2017. ^^

:: Karangan Bahasa Jepun ::

Entri ini berkenaan entri semalam; 昔話: マスリ.

Beberapa minggu lepas, sensei beri tugasan. Tidak seperti shukudai (homework) biasa, kali ini kami perlu tulis dan bentangkan mukashi banashi. 

Mukashi banashi ini dalam Bahasa Inggerisnya old folktales. Dalam Bahasa Melayu, kisah-kisah zaman dahulu. Gitu. 

Lepas kelas tamat aku terus ke library. Semangat baq hang. 😁

Jumpa beberapa buku cerita tentang mukashi banashi Jepun. Aku pinjam tiga buah, sebagai panduan untuk menulis karangan dalam bahasa Jepun.

Dari kanan: Kaguya Hime, Momotarou & Mujina

Selain untuk tugasan, aku juga nak tahu serba sedikit tentang mukashi banashi Jepun yang famous ini.

Please write something that I don’t know,” aku teringat pesan Oda Sensei tempoh hari.

Akhirnya aku memilih untuk menulis dan membentangkan kisah lagenda Mahsuri. Tiga tahun membesar di pulau Langkawi, kisah itu antara cerita rakyat yang paling dekat dengan aku. Rasanyalah

Selama bersekolah di pulau itu, tiga-tiga tahun itulah juga aku menyaksikan pelbagai persembahan lakonan dan puisi tentang Mahsuri. Pernah juga aku ditawarkan untuk mendeklamasikan sajak berkenaan Mahsuri, tapi aku tolak. Ceq tak pandai deklamasi sajak ni. 😅

Sepanjang menyiapkan tugasan karangan Bahasa Jepun ini, banyak juga vocab baru dan struktur ayat yang aku pelajari. Menarik. Mungkin aku perlu lebih kerap menulis dalam Bahasa Jepun. 🤔

Pembentangan di dalam kelas berjalan lancar. Aku seboleh-bolehnya cuba untuk tidak menggunakan ayat bombastik yang susah untuk rakan sekelas memahami.

Kalau ada yang tiba-tiba rasa nak baca apa yang aku tulis tentang Mahsuri dalam Bahasa Jepun, bolehlah scroll entri sebelum ini atau klik saja link yang aku share di baris paling atas entri ini. 

Pembentangan dua lagi rakan sekelas pun menarik; tentang kisah lagenda China (ular yang menjadi puteri) dan kisah Puteri Santubong yang terkenal di Sarawak.

Selesai pembentangan, Oda Sensei menanda kertas kami, membetulkan kesilapan-kesilapan ayat.

Oh ya. Aku tak jadi bertukar sekolah bahasa Jepun seperti yang aku nyatakan dalam entri sebelum-sebelum ini. Sebabnya, timing. Jadual kelas di JFKL tak berapa sesuai untuk aku. Ada dua isu; jadual kerja dan waktu solat Maghrib. 😔

Jadi aku teruskan belajar di Bangsar. Upper Intermediate Level 1, buat masa ini.

Oktober depan, genaplah tiga tahun, boi. 

勉強続けるよ! 💪